Blog

Belajar Mengurangi Buta Simbol

19 December 2013

Sebuah upaya DECODE oleh Dek Enjoy (Made Jonita, Br. Pagi)

untuk masa "Tebek Taun" kali ini, upacara Magpag Toya untuk Subak Ganggangan dilakukan saat Purnama 17 Desember 2013, jam 7 pagi.

Setelah Magpag Toya di EMPELan maka dilanjutkan dengan Ngendagin(NDAG=terbit), yaitu upacara membuka saluran air ke masing2 kecoran/carik suang2 sesuai kebutuhan dan hari baik menurut masing2 krama subak (tidak bersamaan).

Untuk mulai mengolah tanah/membajak, Hari Baik tiap krama berbeda, bergantung pada kecocokan masing2/bergantung hari baik menurut penggarap/pelaku.

Hari baik ini tetap dipakai selanjutnya misal : kalo hari baik krama A adalah Selasa, maka Ngendagin dilakukan Selasa. Lanjut memula/nandur jg Selasa. Negtegin jg Selasa. Sampe ke Mantenin saat Padi panen nanti diupacarai di Jineng/lumbung jg Selasa.

Opini tyg Prosesi Air di Carik krama seperti CALUNG dalam gong, yaitu berdaun 5 dan dimulai NDANG berakhir NDING.

Calung adalah ritme dari tabuh yg tidak ikut ngisep ngumbang/keras dan lembut, tetapi terus dipukul merata/sama sepanjang tabuh.

Maka prosesi dilakukan mulai dari NDANG/terbit/Surya yaitu ngenNDAGin.

 

Sedangkan ritme Subak seperti Gangsa. Berdaun sepuluh dimulai NDING.

Urutan CALUNG/Caling/TARIng/TARUng : Ndang=TEMUku(kesepakatan/kePUTUSan)

Ndung= ANDUNGan/filter sekaligus stok air.

Ndeng=PETAk sawah/Tebihan UMA

Ndong=Tali ke-UNDA. Talikunda=TEPI, batas carik dan Tukad/pembuangan.

Talikunda=peNEPI Nding=Tukad/Sungai yg dimaksudkan sudah di LAUT. Dalam Ngaben disimbulkan Nganyud Abu sebelum ngereka.

#Durus sarengin becikang, nika kari BAKALan/mara meTENGALa

Perlu banyak proses malih untuk siap ditanami, kari BAKALan/BAHan belum LAHAN. Durus disempurnakan

18/12/2013